Selasa, 21 Juni 2011

Pantai Klayar

Pantai Klayar merupakan pantai yang terletak di desa Sendang, kecamatan Donorojo, kabupaten Pacitan, Jawa Timur. Pantai ini termasuk pantai yang masih cukup sepi oleh pengunjung apalagi belum adanya transportasi umum yang menuju ke pantai ini (maklum jalan yang harus dilalui untuk menuju pantai ini lumayan gak enak). Untuk menuju pantai ini bisa dari berbagai arah, namun akhirnya akan sampai ke satu titik temu.

Jika berasal dari arah Yogyakarta, kita bisa menggunakan jalur ke Wonosari – Pracimantoro – Giribelah. Dari Giribelah kita bisa lurus kea rah Pacitan atau ke selatan kea rah Paranggupito. Jalan Pracimantoro ke Giribelah merupakan jalan yang rusak, bergelombang, berlobang-lobang, dan penuh debu jadi berhati-hatilah walaupun jalan ini cukup sepi. Jika melewati Paranggupito, sesampainya di Paranggupito kita ambil ke kiri ke arah pantai Nampu. Beberapa saat sebelum mencapai pantai Nampu, akan ada pertigaan yang apabila ke kiri akan menuju Jawa Timur (ada penunjuknya kok, dulu :p), ambil jalan itu lurus terus sampai ke pertigaan Kalak dan ambil kanan. Beberapa kilo dari pertigaan Kalak nanti aka nada pertigaan lagi yang apabila lurus akan menuju sungai Kladen / dusun Maron dan apabila ke kiri akan menuju pantai Klayar.
Pantai Klayar dari tebing sebelah Barat
 Apabila dari Giribelah kita ambil lurus maka ya tinggal lurus saja sampai masuk ke Jawa Timur. Dari sana nanti akan ada petunjuk yang mengarah ke pantai Klayar (ke kanan). Ikuti saja jalan tersebut sampai Kalak. Kalau ada persimpangan dan kurang yakin arah tanya saja penduduk karena pertama kali saya ke pantai Klayar juga memakai jalur ini dan merasa salah jalan walau sebenarnya benar. Atau jika tidak, kita bisa menggunakan jalur Goa Gong. Pokoknya sesampai daerah Goa Gong ambil jalan lurus saja sampai nanti sampai di perempatan Kalak, lalu belok kiri sampai deh di pertigaannya dan ikuti seperti yang dijelaskan sebelumnya.

Jika kita dari arah Solo kita bisa menggunakan jalur ke Wonogiri, dari Wonogiri kita bisa menuju ke selatan ke Pracimantoro atau ke timur ke Giriwoyo. Dari Giriwoyo kita bisa ke selatan ke Giri Belah (tidak disarankan karena sama saja dengan memutari waduk Gajahmungkur) atau naik ke arah Donorojo. Jalan naiknya sudah bagus dan lebar dengan kendaraan yang tidak terlalu banyak. Dari atas kita bisa melihat waduk Gajahmungkur  dan gunung-gunung di sebelah utara (gak tahu namanya). Dari jalan tersebut kita lurus saja sampai menuju ke Goa Gong. Dan ikuti petunjuk seperti yang dituliskan di atas.

Jika kita dari arah Pacitan, kita bisa mengambil jalan menuju Punung dan ke arah Goa Gong, atau menuju ke arah pantai Srau. Dari pertigaan sebelum masuk ke pantai Srau, kita lurus menuju kea rah pantai Watu Karung, lalu lurus lagi ikuti jalan yang akhirnya akan ada jalan menurun menuju sungai Kladen. Ikuti terus sampai pertigaan menuju pantai Klayar.

Hampir semua jalan yang ada merupakan jalan yang sempit dengan pinggiran jurang dan bukit serta jalan naik turun. Pokoknya kalau belum terbiasa harus sangat berhati-hati. Untungnya jalan di dusun terakhir menuju ke pantai sudah bagus tidak seperti pertama kali saya ke sana tahun 2010 awal yang jalannya super rusak. Dari sekian jalan yang ada, jalan yang menurut saya paling enak adalah jalan dari Paranggupito. Jika belum pernah melewati jalan-jalan tersebut dan tidak ada teman yang tahu juga, lebih baik lewat jalan Goa Gong, karena ada petunjuk kilometer di jalan sehingga kita bisa mengetahui tinggal berapa kilometer lagi kita sampai ke Kalak (tentu saja, mana ada yang sampai pantai). Tentunya hal ini dapat menambah semangat karena jarak tinggal … km lagi, apalagi ditambah jalan sempit naik turun berlobang-lobang samping jurang yang dapat menurunkan mental :p.
Karang di waktu senja
Biaya retribusi cukup murah (lupa berapa), tapi sepertinya tidak dijaga tiap hari ditambah tidak ada biaya parkir (entah sekarang, karena terakhir terlihat pantai itu sedang dibangun). Dari tiga kali ke sana, dua kali yang pertama selalu bayar retribusi padahal hanya ada saya dan motor saja, tapi kesananya hari minggu. Tapi yang ketiga walau ke sana empat orang dua motor, kami tidak membayar retribusi sepersenpun dan tidak ada yang menjaga, mungkin karena kesananya hari Jumat :p. Di sana sudah ada kamar mandi dan mushola, dan juga ada yang berjualan makanan.

Pasir pantainya berwarna putih, namun di suatu lokasi ada yang berwarna hitam, dan pasir hitam ini menempel di kaki. Terdapat sungai yang mengalir menuju ke laut dan biasanya digunakan untuk memandikan sapi. Ombak di pantai ini cukup besar walau ada yang kurang besar juga (yang tenang malah kelihatan kurang asik bermain air, yang besar terlalu berbahaya buat main air :p). Objek utama pantai ini ya di sisi timur dari pantai dengan bentukan batu yang eksotis. Di balik batu tersebut terdapat seruling laut, semacam air mancur alami yang menyemburkan air laut yang masuk ke lubang. Biasanya orang cuma sampai di tempat ini, namun kalau ke timur dan ditambah sedikit usaha, kita akan melihat kolam (?) yang cukup dalam dan di dalamnya terdapat ikan-ikan yang terjebak yang sumber airnya dari ombak yang ada (jangan dipikirkan berlebih, sebenarnya biasa saja).
Seruling Laut
Penduduk sekitar cukup perhatian, karena sewaktu saya ke sana, saat itu ombak sedang besar-besarnya dan ada orang yang dekat-dekat dengan karang, penduduk di sana ada yang meniup peluit supaya jangan terlalu dekat ke arah laut. Tapi saya tidak tahu (saya ditiupin juga) sampai saya minum kelapa muda di salah satu warung dan ada orang yang berdiri di dekat karang. Di sebelah barat pantai kita bisa naik bukit dan melihat pemandangan dari atas (tempat ini tempat paling sering digunakan untuk mojok :p).
Klayar

21 komentar:

TravelExplore mengatakan...

Jarang banget yang komentar kekeke. kalau mo tanya-tanya silakan-silakan.

shita mengatakan...

kerenn leeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee...............

edo mengatakan...

wah petualang sejati,
salam kenal gan...

TravelExplore mengatakan...

Salam kenal juga gan

Rodzes mengatakan...

salam kenal juga gan. huahaahahaha...

mas, tu fotonya kurang banyak. tambahin donk.

TravelExplore mengatakan...

waduh emang mau ditambahin foto apa lagi...
saya bukan fotografer masalahnya. saya cuma pelajar biasa

Pesona Wisata dan Kerajinan Magetan 2011 mengatakan...

asyik emang di pantai klayar suasananya yang semilir dan mendukung. jadi ingin kesana lagi

salam juga dari magetan dengan pesona wisatanya

TravelExplore mengatakan...

Pantai Klayar memang suasanya enak banget walau jalan menuju ke sananya gak enak. Di Magetan baru mampir ke cemoro sewu sama Sarangan, ditambah mampir ngisi bensin di Maospati hehe.

Indria mengatakan...

Bagus koq tulisan dan foto-fotonya. Saya apresiasi tulisan seperti ini, karena prihating dengan kekayaan pariwisata yg kurang didukung dengan promosi yg memadai dari pemerintah. Kalau dari Jakarta, jalan terpendek ke Jogya atau solo dulu? trus rute bermobil mana yg paling singkat (dan aman)? Thanks dan sukses ya

TravelExplore mengatakan...

dari jakarta ke jogja dulu aja, kalau pakai mobil lewat gua gong aja, soalnya kalau baru pertama dan pakai rute yang agak aneh nanti bingung karena hampir semua jalannya sempit.
selain itu kayanya bis2 kalau ke klayar juga pakai rute gua gong

ron mengatakan...

wah info nya komplit tapi itu utk kendaraan pribadi y? klo naik umum akses yg paling gampang harus ke pacitan dulu y? enaknya gimana y klo naik umum, sewa ojek donk pulang pergi :D
rencana seh pengen mampir k watu karung dan srau juga

TravelExplore mengatakan...

iya kalo naik umum ke pacitan dulu trus sewa motor aja dari pacitan tapi entah biayanya

amir udin mengatakan...

dari solo ke klayar berapa jam gan???

El Cid mengatakan...

dari solo ke klayar kira-kira 3 jam-an lah, anggap aja solo-wonogiri 1 jam, wonogiri - praci 45 menit, praci - giribelah 10 menit. giribelah - paranggupito - klayar 1 jam.

Bisa kurang bisa lebih sih. tergantung jalur yang digunakan, kecepatan, kondisi tidak terduga

diknyo mengatakan...

gimana kalo lewat batu...?? karena jalan ke praci sekarang rusak parah

El Cid mengatakan...

ya bisa juga, tapi mungkin bakalan lebih jauh dan lama (tergantung sikon), saya juga baru sekali lewat jalan Batu - Wonogiri, tapi waktu itu jalannya ada yang bergelombang tapi entah sekarang.

kalau lewat batu nanti terus ke giriwoyo, kemudian lanjut naik aja ke arah Pacitan yang jalannya dah lebar dan bagus sampai ke Punung dan ambil arah ke Gua Gong, terus sampai Kalak. Dari situ bentar lagi sampai di Klayar.

Oh dah lama gak lewat jalan Praci - Wonogiri, dulu jalannya masih enak2 aja soalnya.

Ini beberapa lokasi yang pas dulu lewat jalannya jelek:
> Praci - Giribelah, beberapa dah bagus tapi beberapa masih jelek. gak seburuk dulu lah
> Paranggupito - Perbatasan: jalan ini terakhir lewat semakin banyak yang rusak sekarang, tapi saya suka karena lebih dekat
> Giribelah- Perbatasan: ini yang per4an Giribelah arah timur, beberapa ruas banyak yang berlubang. tapi setelah perbatasan asyik aja :p
> Suatu ruas di antara jalan Ngadirojo - Giriwoyo, jalan bergelombang gede, (dah lama bgt jadi dah lupa)
>Jalur Luweng Ombo, pokoknya di jalur ini menuju Kalak jalannya banyak lubangnya, tapi itu dulu, sekarang entahlah :)

Anonim mengatakan...

pantai klayar itu dimana letak ya , apa sudah apa masihtermasuk di jawa tengah apa sudah termasuk di jawa timur ya? saya ingin tahu aja, details jalanya dan photonya bagus daahh.. pingin banget mengunjunginya.. kalau ada photo photo yang lain boleh deh di publikasikan...jadi bisa ikut melihat.
terimakasih lho untuk waktu dan info nya

El Cid mengatakan...

Pantai klayar tu dah masuk jawa timur tepatnya di kabupaten pacitan
Tapi lokasinya dekat sama jawa tengah sekitar 10 kiloan.
Sebenarnya itu sudah lumayan detail sih kalo menurut saya.
Foto yang lain sih banyak hehe

Anonim mengatakan...

kalo dari pontianak ke pantai klayar lewat jalur mana gan....

El Cid mengatakan...

Ya gampangnya ke jogja dulu
Terus ikuti aja rute di atas

Anonim mengatakan...

tanya gan,,, kalo lewat depan taman rekreasi waduk gajah mungkur itu apa bisa??? n gmn jalanya sepi pa nggak??? hehehehe

Posting Komentar

Silakan bertanya sepuasnya, apabila ingin tahu lebih jauh silakan PM saya